Berita

Haid Terganggu, Waspada Terhadap Iinfertilitas

Selasa, 19 Mei 2015 - 10:51:53 WIB0
RSIA Cahaya Bunda

Oleh: dr. Noviani Riandatari, SpOG

(Dokter Spesialis Kandungan & Kebidanan RSIA Cahaya Bunda)

 

Pada periode usia remaja awal, siklus haid sering tidak teratur mulai saat pertama haid sampai 12-18 bulan setelahnya. Keadaan ini disebabkan karena belum matangnya sistem HPO-axis (hipotalamus-hipofisis-ovarium axis). Penelitian yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan panjang rata-rata siklus pertama adalah 34 hari (40%); siklus yang lebih lama dari 40 hari  ataupun kurang dari 20 hari (10%). Siklus haid dapat tetap relatif panjang untuk 5-7 tahun pertama, setelah itu semakin berkurang secara bertahap panjang dan menjadi lebih regular. Rata-rata interval siklus menstrual reguler adalah sekitar 28 hari.

Prevalensi adanya siklus anovulasi yang ditandai dengan adanya gangguan haid, lebih tinggi terjadi pada wanita di bawah usia 20 tahun dan di atas usia 40.  Hal ini dapat disebabkan karena mekanisme kontrol alami (HPO axis) tidak berjalan baik, sehingga pertumbuhan dan perkembangan struktur endometrium menjadi tidak stabil.

Lebih jauh diterangkan bahwa tanpa pengobatan atau koreksi terhadap penyebab gangguan anovulasi, dapat terjadi episode berulang perdarahan berat atau berkepanjangan. Meskipun sebagian besar wanita dengan perdarahan anovulatoir dapat dikelola secara efektif pada pasien rawat jalan, perdarahan akut mungkin memerlukan rawat inap dan pengobatan darurat. Rawat inap diindikasikan untuk wanita dengan perdarahan aktif dengan hemodinamik tidak stabil dan atau disertai gejala anemia karena penyakit kronis lain.

Perdarahan haid disebut abnormal apabila terjadi perdarahan akut dan banyak merupakan perdarahan menstruasi dengan jumlah darah haid > 1 tampon per jam dan atau disertai dengan gangguan hipovolemik, perdarahan bersifat ireguler, perdarahan haid yang lama (> 12 hari), perdarahan antara 2 siklus haid dan pola perdarahan lain yang ireguler.  Menoragia merupakan perdarahan menstruasi dengan jumlah darah haid > 80 cc atau lamanya > 7 hari pada siklus yang teratur.

Disebutkan pula bahwa apabila perdarahan abnormal haid tidak diobati dapat menyebabkan infertilitas. Infertilitas didefinisikan sebagai suatu keadaan tidak hamil setelah menikah 1 tahun dengan frekuensi berhubungan intim yang teratur.  Mengapa demikian? Hal ini dikarenakan perdarahan haid yang lebih banyak dari seharusnya berasal dari adanya kelainan pada rahim.

Kelainan tersebut dapat berupa adanya massa tumor jinak berupa polip maupun mioma pada rahim, maupun massa tumor akibat proses keganasan. Adanya massa ini akan menyebabkan hasil pembuahan sulit menempel dan tumbuh pada dinding rahim.

Penyebab lain dapat berupa gangguan hormonal  yang menyebabkan sel telur tidak tumbuh dan pecah(ovulasi) dengan baik. Keadaan ini dapat menyebabkan tidak terjadinya pembuahan, yang berarti pula tidak terjadi kehamilan. Perdarahan karena efek samping kontrasepsi dapat pula terjadi pada pengguna progestin(PKK), suntikan depo medroksi progesteron asetat (DMPA) atau AKDR. Perdarahan pada pengguna PKK dan suntikan DMPA kebanyakan terjadi karena proses perdarahan sela. Infeksi Chlamydia atau Neisseria juga dapat menyebabkan perdarahan pada pengguna PKK. Sedangkan pada pengguna AKDR kebanyakan perdarahan terjadi karena endometritis. Apabila keadaan ini tidak segera dikenali dan ditangani dengan proporsional, maka infertilitas dapat terjadi.

 

.


Copyrights ©2018: Tim CDA (Mindset Technology) - Rumah Sakit Ibu dan Anak Cahaya Bunda